Selasa, 31 Desember 2013

Celotehan Akhir Tahun 2013


Halo semuanya!!!

Kayaknya udah lama banget, gue enggak buka blog gue ini! Postingan terakhir gue beberapa bulan silam jelas penting enggak penting di sharing. Tapi, berhubung gue ngerasa bersalah enggak pernah nulis apa-apa, jadilah akhirnya gue memutuskan menulis tulisan yang enggak penting-penting amat itu.

Sebenernya, banyak kejadian menarik beberapa bulan belakangan. Meskipun hidup gue masih flat-flat aja enggak kayak Chitato, seenggaknya cukup banyak hal-hal yang bisa gue sharing. Kayak misalnya perjalanan gue ke beberapa tempat pas menjelang Lebaran, istilah kerennya traveling lah gitu. Gue dan keluarga gue melakukan perjalanan darat dengan bokap dan om gue sebagai sopir ke Pekalongan, Yogyakarta, Semarang, dan Cilacap. Mulai dari nyekar ke kuburan kakek nenek gue dari bokap, susahnya cari penginapan di Yogya sampai-sampai kita nemuin hotel berhantu (!), ketemu bule ganteng tapi ngegandeng mbok-mbok yang (maaf) enggak banget, dan lebih serunya lagi main di pantai Widarapayung dan pulangnya naik mobil buntung ke rumah saudara gue di Cilacap.

Pokoknya banyak banget hal seru yang gue alamin. Tapi ada juga hal-hal yang sedih yaitu pas nenek gue dari nyokap akhirnya meninggal setelah tiga tahun tergeletak di tempat tidur karena sakit diabetes dan stroke ringan. Kemudian beliau dikebumikan di Cilacap tepatnya di desa Adiraja di kecamatan Adipala. Tempat pemakaman itu adalah pemakaman keluarga gue dari nyokap, jadi udah pasti ada banyak banget leluhur gue disitu.

Kata sejarah yang ditulis di dalam buku silisilah keluarga, kakek gue dari nyokap masih keturunan dari Putri Pembayun anaknya Panembahan Senopati, jadi kakek gue harusnya menjadi pemimpin tradisi di Adiraja, sebutannya Bedogol. Tapi, karena kakek gue seorang Romo Buddhist dan banyak banget yang harus beliau kerjakan di tempat tinggalnya seperti mengawinkan orang-orang atau memimpin acara keagamaan, akhirnya beliau menyerahkan tampuk kekuasaannya ke adiknya. Nah adiknya kakek gue yang juga udah kakek-kakek juga pastinya, hobi banget cerita tentang sejarah dan hal-hal kuno yang berhubungan dengan ke-Jawa-an. Gue orangnya emang agak aneh. Gue lebih suka bergaul, ngobrol sama orang-orang tua ketimbang ngomongin hedonism sama anak-anak seumuran gue, jadi gue ngerasa cocok banget sama adiknya kakek gue ini. Beliau pinter banget kayak ensiklopedia Jawa. Dari soal tradisi sampai yang mistis dan klenik, beliau jago. Pokoknya top deh. Sayangnya tanggal 25 Desember kemarin, beliau meninggalkan kita sekeluarga. Kaget bin shock gue denger beliau meninggal, tapi mau gimana lagi kalau jalan hidup sudah berbicara. Gue hanya bisa mendoakan semoga Eyang Pada Suwangsa mendapatkan terbaik dan selalu berbahagia dimanapun beliau berada.

Oke balik lagi ke persoalan awal, kenapa gue enggak pernah buka-buka blog lagi adalah karena alasan klasik manusia. M-A-L-E-S! Haha.

Gue males banget nulis-nulis segala macem, karena gue jadi ngerasa lewat blog, orang jadi bisa nguntit gue. Ya, belakangan gue ngerasa dikuntit. Ada sesosok manusia yang bikin gue takut. Gue ngerasa gue dikuntit dan segala gerak-gerik gue diketahui oleh orang yang gue enggak kenal. Perilaku doi nakutin banget, mulai hubungin gue via YM, Whatsapp, Line, dan lain-lain mungkin. Soalnya doi tahu semua kegiatan gue, walaupun emang sih gue hobi ngetweet di twitter dan akun gue enggak gue lock jadi siapapun bisa tahu semua curhatan gue, tapi tetep aja gue ngerasa enggak nyaman. Sampai akhirnya gue lock semua id dia yang suka hubungin gue. Termasuk gue enggak sharing apa-apa lagi di blog gue karena seinget gue, dia suka komentarin tulisan di blog gue yang aneh-aneh. Hih.

Dan kenapa sekarang gue kembali nulis lagi?

Ya itu karna gue kangen banget sama blog gue! Gue ngerasa blog adalah satu-satunya sahabat setia lebih dari nyokap gue yang kapanpun, dimanapun, mau aja dengerin gue dan rela jadi ‘tong sampah’ kegalauan gue. Akhir-akhir ini gue ngerasa enggak bahagia, terutama ketika gue di kantor. Harusnya kantor adalah sebuah tempat yang bisa gue sebut Hommie. Tapi, apa daya kalau kenyataannya lingkungan kantor yang penuh dengan orang-orang enggak asik yang ada gue jadi Mummie. Mirip-mirip lah belakangnya.

Intinya daritadi gue nulis sampai capek sih cuma satu. Hari ini tanggal 31 Desember dan artinya tahun 2013 yang penuh dengan ketidaknyamanan, duka karena empat orang keluarga gue meninggal dunia, tahun yang secara keseluruhan enggak banyak berubah dari tahun-tahun sebelumnya, akan segera berakhir. Dan gue tahu tahun baru besok matahari juga akan terbit di timur dan tenggelam di barat, tapi satu hal yang pasti umur gue juga pasti bertambah. Gue semakin tua dan gue harus memantabkan resolusi gue di tahun 2014. Tahun besok sebenernya sih gue enggak mau bikin resolusi apa-apa soalnya dari yang udah-udah, semua resolusi gue berakhir gagal total. Jadi daripada bikin list resolusi, mending gue menata karakter pemalas gue jadi orang yang enggak menunda apapun lagi. Sekali lagi, matahari emang masih terbit di timur dan tenggelam di barat, hidup gue enggak akan berubah kalau bukan gue sendiri yang merubahnya. Semoga aja tahun besok gue bisa menjalani kehidupan gue dengan sebaik-baiknya.