Jumat, 08 Agustus 2014

Hanya Mimpi atau Pengelihatan Masa Lalu?

Sejujurnya, saya memang sedang males banget update apa-apa di blog. Padahal beberapa bulan lalu saya punya kisah menarik seputar perjalanan saya ke Malang dan Blitar yang harusnya saya share di blog. Namun, apa daya kalau kemalasan jadi penguasa kehidupan? Kisah yang saya mau tulis akhirnya cuma jadi sampah di kepala saya doank.

Tapi, semalam saya mengalami lagi kondisi aneh saat tidur. Bener-bener aneh dan saya gak ngerti kenapa bisa begitu. Antara mimpi tapi saya bener-bener sadar kalau yang saya lihat itu nyata banget. Semacam dejavu tapi kerennya ini gak samar-samar tapi jelas banget.

Saya memang tidak terlahir sebagai indigo, tapi anehnya kenapa saya beberapa kali ngalamin situasi yang aneh dan susah dijabarkan dengan logis. Pernah waktu SMP, saya mengalami sesuatu yang mustahil banget dijelasin pake logika. Ceritanya waktu itu lagi jalan kaki sama temen sepulang sekolah. Lalu kami melewati jalan raya dan saya sama teman harus pisah jalan di jalan raya itu. Saya harus menyebrang sedangkan teman saya ke arah kanan. Nah, arah rumah teman saya itu ada ramai-ramai sekali. Banyak orang lagi mengerubungi sesuatu dan saya tanya-tanya ke orang yang pada mau datengin keramaian itu katanya ada kecelakaan parah karena kebut-kebutan. Setelah tahu saya memutuskan untuk gak ikut ngeliat soalnya saya paling gak bisa ngeliat darah dan apalagi kalau kecelakaan pasti serem banget. Saya akhirnya langsung jalan aja kearah pulang. Lalu disalah satu tikungan, tiba-tiba aja saya lihat tetangga saya, namanya Ikhsan dan Tyas sedang boncengan kebut-kebutan parah. Yang nyetir Tyas dan Ikhsan yang diboncengin. Ikhsan teriak-teriak minta Tyas jangan ngebut tapi enggak didengerin sama si Tyas. Saya cuma bisa geleng-geleng aja lihat kelakuan mereka karena baru aja di jalan besar ada kecelakaan, eh mereka masih aja bisa kebut-kebutan. Sesampainya dirumah saya langsung cerita sama mama tentang dua kejadian yang baru saya lihat. Mama juga cuma bisa geleng-geleng aja denger kelakuan anak muda.

Besoknya, pagi-pagi mama habis belanja di warung langsung buru-buru pulang dan menceritakan hal mengejutkan. Ternyata yang saya lihat kerumunan orang di dekat arah rumah teman saya itu adalah kecelakaan Tyas dan Ikhsan!!!! Dan saya lihat dengan jelas mereka berdua lagi boncengan di dekat tikungan!!! Jadi dengan kata lain saya lihat kejadian masa lalu dan penyebab kenapa mereka bisa kecelakaan! Saya kaget banget denger cerita mama dan mama yakin banget kalau yang saya lihat ditikungan itu adalah flashback kejadian di jalan besar. Saya antara percaya gak percaya tapi pengelihatan saya gak mungkin salah. Saya juga gak tahu siapa yang kecelakaan sebelumnya, saya lihat tetangga saya dalam keadaan sehat wal afiat kebut-kebutan dan heran kenapa mereka gak takut ngalamin kecelakaan seperti di jalan besar? Ternyata yang kecelakaan itu mereka dan saya lihat mereka kebut-kebutan setelah kecelakaan. Sungguh aneh!

Setelah ngalamin pengelihatan kayak gitu, saya tetap gak memutuskan kalau saya ini seorang Indigo. Karena katanya kalau orang Indigo biasanya sering lihat makhluk-makhluk halus sedangkan saya enggak pernah lihat terang-terangan, hanya sekelebat doank atau merasakan kehadiran makhluk lain. Tapi, saya pikir itu mungkin saya salah lihat atau cuma perasaan saya doank, saya tetap yakin saya bukan indigo. Sampai kemudian saya ngalamin mimpi aneh. Pernah gak sih kalian merasakan mimpi yang kayak nyata banget? Kayak kita hadir disitu? Dari sekian banyak mimpi, saya berkesan sama dua mimpi saya. Pertama yang saya dikejar-kejar ular gedddeeeeee banget! Besarnya kayak Basilik, ularnya Harry Potter and Chamber of Secrets, cuma bedanya tampang ularnya gak sesangar itu. Ular itu pake mahkota dikepalanya dan dia ngejar-ngejar saya muter-muter labirin. Mukanya bodoh tapi ngeselin dan endingnya saya kesandung dan ular itu nyengir lebar banget di depan muka saya. Lalu saya bangun dan bingung kenapa saya mimpi aneh begitu.

Mimpi lainnya yang berkesan buat saya adalah ketika saya mimpi sedang duduk di sebuah kursi. Suasananya kayak di perpustakaan kecil penuh deretan rak-rak buku. Tapi, bukannya tenang, situasinya malah tegang. Pasalnya saya ditodong pistol di kepala saya. Terus beberapa orang bertampang serem kayak mafia lagi ngomong-ngomong tapi gak tahu apa yang mereka omongin soalnya bukan pakai bahasa yang saya mengerti. Badan saya biru-biru dan penuh darah. Sayatan dimana-mana. Pokoknya saya kayak habis disiksa parah banget. Saya lemes tapi entah kenapa saya pengen banget lari dan bertahan hidup. Di seberang ruangan itu ada jendela dan saya harus bisa keluar lewat jendela itu. Dan kejadian berikutnya cepat banget, salah satu anggota geng serem itu buka sesuatu yang bentuknya mirip buku tapi ternyata itu adalah bom! Tiba-tiba aja langsung penuh ledakan dimana-mana dan saya memutuskan untuk lompat ke jendela. Ternyata dibawah jendela itu ada irigasi penuh kawat duri dan ranjau. Begitu saya masuk air, darah saya langsung bercampur dengan air di irigasi itu dan irigasi berubah jadi merah. Badan saya sakit semua tapi saya tetap gak mau nyerah dan milih untuk tetap hidup. Saya berenang terus walaupun badan saya kena kawat-kawat duri dan di atas kepala saya banyak peluru yang ditembakkan kearah saya. Hufffhh benar-benar mimpi mengerikan.

Entah kenapa saya yakin banget kalau mimpi itu bukan sekedar mimpi biasa, tapi sebuah ingatan dari kehidupan masa lalu. Saya tahu, gagasan tentang kelahiran kembali dan kehidupan masa lalu tidak bisa diterima oleh semua orang, terlebih lagi oleh mereka yang menganut agama-agama samawi. Tetapi, pertanyaannya kalau memang kehidupan masa lalu itu mustahil, kenapa kita sering ngalamin dejavu? Atau mungkin suka dan benci pada seseorang yang baru kita kenal? Gak mungkin banget kan kita bisa memutuskan orang itu baik atau jahat saat baru lihat mukanya doank? Tapi, kenapa kita bisa suka atau benci sama mereka semudah itu? Kalau enggak ada kaitannya sama kehidupan masa lalu terus berkaitan dengan apa?

Dan semalam saya mengalami sebuah mimpi aneh lagi....

Ceritanya begini, siang-siang pas saya lagi nemenin mama ke Mall, saya sudah merasa enggak enak badan. Bener-bener gak enak badan, kayak mau sakit flu gitu. Saya memang dari dulu itu gampang sakit. Menjelang musim pancaroba pasti sakit, pas masuk musim kemarau biasanya kan berangin itu juga pasti sakit, pokoknya gampang banget kehajar sama flu. Kalau udah mau flu biasanya badan bener-bener gak enak banget, kepala sakit semua, dan badan pegel-pegel. Malamnya sehabis nonton serial Mahabharata, saya minum teh hijau daun jati Belanda. Sudah lama juga saya sembelit kayaknya sih kurang serat, cuma karena males makan buah jadinya saya minum teh daun jati Belanda aja sekalian kurusin badan hehe. Teh ini kan yahud banget buat pemicu buang-buang air besar dan kurangin nafsu makan. Tetapi, habis minum teh ini pas serial Mahadewa sudah mau habis, saya pusing banget. Perut saya langsung mual-mual dan saya panas dingin gak karu-karuan. Saya meriang dan seluruh badan pegel-pegel. Akhirnya saya memutuskan untuk tidur tapi udah ditidurin juga tetap saja enggak bisa merem. Saya malah mainan gadget sampai jam 12 malam lewat beberapa menit. Padahal kepala saya gak kuat pusingnya. Setelah makin gak tahan pusingnya akhirnya saya matiin hape dan memutuskan untuk benar-benar tidur.

Namun, tetap saja saya enggak bisa tidur. Saya gelisah ke kiri dan ke kanan nyari posisi yang enak. Saya biasanya hobi tidur tengkurap, ini saya gak lakuin soalnya nafasnya sesak. Pokoknya penyakit saya semalem parah banget sampai-sampai saya kira saya enggak akan bertahan hidup lebih lama lagi. Saya juga sempet tidur-tidur ayam tapi kebangun lagi gara-gara gak kuat kepala saya kayak dipukul-pukul pakai palu. Sakit dan tegang. Karena gak berangsur-angsur sembuh, akhirnya saya memutuskan untuk bertekad dan berdoa, isi doa saya begini: "Segala penyakit yang saya alami saat ini adalah hasil perbuatan buruk saya di masa lalu bukan kesalahan orang lain. Semoga dengan renungan saya ini, saya bisa melepaskan rasa sakit tak tertahankan dalam diri saya." Doa ini memang aneh kayaknya, tapi yang saya tahu itu semacam doa 'ucapan kebenaran'. Dan ucapan kebenaran selalu berhasil membawa pada kebenaran. Banyak kisah-kisah kuno yang bercerita tentang doa 'ucapan kebenaran' dan hasilnya luar biasanya. Nanti kapan-kapan saya sharing di blog kalau saya lagi gak males.

Setelah merenungkan kalimat itu, saya yakin banget kalau saya sedang mimpi tapi saya juga yakin kalau saya ada disitu. Jadi ceritanya saya sedang duduk di dalam satu mobil bareng teman-teman saya. Beberapa diantaranya saya kenal sebagai teman SMA saya. Katanya sih kita mau darmawisata, tapi pada gak tahu mau pada kemana. Yang bikin ide itu ko Herman (kokonya teman saya di kehidupan nyata). Aneh banget gak sih jadi ada ko Herman padahal yang saya tahu itu teman-teman SMA saya semua. Dia yang punya ide dan sotoy banget pokoknya mau idenya berhasil. Dia ngajak kita ke daerah kayak puncak gitu. Pegunungan, di vila-vila, dan sudah sampai malam hari jadi saya ngerasanya dingin. Disepanjang jalan saya buat beberapa koreografi yang kata teman-teman saya, mereka gak sabar pengen lihat tarian saya kayak gimana di acara perform besok. Sesudah kita sampai di vila-vila, semuanya pada bingung mau nempatin kamar yang mana. Secara yang mengatur kamar-kamar itu dari pihak sekolah saya tapi guru-gurunya juga pada gak ngerti harus nempatin murid-muridnya dimana. Akhirnya setelah lama nunggu, saya dikasih nomor kamar saya panitia.

Aneh bin ajaib, bukannya tidur sama teman-teman dan tinggal di vila, ternyata saya malahan tinggal di rumah saya sendiri bersama kedua orang tua dan kakak saya di kehidupan nyata! Entah gimana kok jadinya saya dirumah dan saya enggak merasa kalau perpindahan saya dari vila ke rumah adalah sesuatu yang aneh. Dan lucunya lagi suasana rumahnya benar-benar tempat tinggal saya ini. Hanya saja sepertinya itu sekitar beberapa tahun lalu, soalnya pagar rumahnya masih bentuk yang dulu bukan yang sekarang.

Kita berempat lagi posisi mau tidur, tapi tiba-tiba dari pagar rumah saya dengar bunyi kelontang-kelontang kayak pagar mau dibuka paksa. Saya ngintip lewat jendela dan ternyata dugaan saya benar! Pagar rumah saya mau dibobol maling dan saya yakin mereka mau ambil motor ayah saya. Dulu ayah saya memang punya motor Tiger 2000 warna silver dan mulus terawat banget. Tapi, motor itu udah lama dijual dan tiba-tiba aja muncul lagi diteras rumah saya. Spontan karena kaget, saya langsung teriak-teriak maling! Dan dengan gagah berani saya marah-marahin malingnya. Mereka dua orang laki-laki usianya sekitar 20an. Saya lihat jelas banget mukanya. Yang satu rambutnya belah pinggir dan agak jenong, yang satu lagi yang mau buka pagar rumah saya mukanya agak lumayan ganteng dan kulitnya putih. Ayah saya dan kakak saya ikutan keluar rumah dan nanya apa benar mereka maling. Mereka ngelak dan bilang kalau mereka cuma mau lihat perangkat motor yang katanya beda dan unik banget. Saya marah dan bilang kalau mereka bukan sekedar mau lihat tapi juga mau nyuri motor karena kalau cuma mau lihat harusnya mereka bisa bilang baik-baik dan ketuk pintu. Pokoknya saya nyolot banget dan menyudutkan mereka banget sampai akhirnya saya mau tahu nama mereka berdua. Terus yang jenong malah cie-ciein saya bilang mau kenalan, saya bentak dan bilang kalau mereka bukan maling mereka mau kasih tahu nama mereka. Akhirnya yang ganteng bilang ke yang jenong untuk kasih kartu nama mereka. Masing-masing mereka kasih satu kartu nama ke ayah saya yang langsung dikasihin ke saya. Saya lihat logo bengkel dan jual-beli spare part motor dan mobil gitu, saya langsung menuduh mereka kalau mereka pasti jual-beli spare part barang curian. Mereka diam saja dan saya tetap marah ke mereka. Ayah akhirnya bilang ke saya untuk masuk ke rumah saja, tapi saya tetep kekeuh di luar rumah dan melototin mereka. Akhirnya mereka memutuskan untuk pergi.

Pas mereka jalan melewati saya, jelas banget saya lihat di tangan kanannya si jenong, pistol tapi bagian bawahnya doank yang pegangan. Saya gak ngerti sama jenis-jenis pistol tapi saya tahu mereka akan nembak kita pakai pistol itu. Karena kaget, saya langsung jerit dan bilang kalau mereka mau membunuh kita. Tanpa banyak ba-bi-bu lagi si jenong masang pistolnya dan langsung nembakin kearah kita. Ayah nyuruh tiarap, beliau udah di dalam pagar rumah dan tiarap, sedangkan saya masih setengah jalan ke arah pagar. Karena saya lihat kakak saya masih berdiri aja di dekat pagar, makanya saya tarik kakak saya ke bawah. Dan peluru itu langsung menuju ke arah saya. Tepat masuk ke pelipis kanan saya! Rasanya aneh dan semuanya berlangsung cepat banget. Saya merasa mengigil, sakit, perih, dan luar biasa pusing hebat. Saya langsung lupa semua dan fenomena itu berlangsung cepat banget dan semua kesakitan kayak kesedot masuk ke dalam lubang hitam dan semuanya gelap gulita. Saya melek dan melihat kesekeliling saya yang gelap gulita. Ternyata saya masih di dalam kamar saya dan saya lihat jam ternyata saya baru tidur lima belas menit yang lalu! Waktu masih menunjukkan pukul setengah satu malam. Dan anehnya tahu tidak? Rasa sakit kepala saya yang daritadi luar biasa bikin saya gak kuat sudah lenyap! Bersamaan dengan tembakan di pelipis kanan saya! Dan panas di badan saya juga berangsur-angsur selesai dan saat saya nulis di blog sekarang ini, saya sudah tidak merasakan sakit kepala lagi!

Saya gak tahu itu sekedar mimpi atau memang pengelihatan masa lalu tapi yang jelas benar-benar menyembuhkan penderitaan sakit kepala saya dalam sekejap. Saya gak minum obat apapun sebelum tidur, karena saya memang paling anti minum obat kalau lagi sakit. Tapi, malah mimpi aneh itu yang saya alami. Apa benar ini pengelihatan masa lalu atau sekedar bunga tidur belaka?

Kamis, 17 April 2014

THE NEKAT TRAVELERS



Dari judulnya, sepintas mirip sama buku THE NAKED TRAVELERS karya Trinity. Sebenernya enggak ada maksud buat ngikutin atau plagiat atau bahkan sengaja bikin parodi dan plesetin kosakatanya, tapi memang judul postingan blog ini kayaknya pas banget buat pengalaman saya beberapa hari lalu.

Akhirnya saya resign dari perkerjaan! Thanks GOD buat keberanian memutuskan sesuatu yang menurut orang-orang sedikit gila. Kebanyakan orang pasti memutuskan keluar dari pekerjaan karena sudah mendapatkan pekerjaan baru yang lebih menjanjikan. Baik soal gaji, tunjangan, jenis pekerjaan, dan hal lain sebagainya yang di awal terlihat lebih menyenangkan. Tapi, semua hal-hal manis itu selalu hanya ada pada awalnya saja. Setelah tiga bulan menggerjakan rutinitas yang sama, dijamin pasti kebosanan akan menyergap kalian lagi, terlebih lagi jika ternyata perusahaan baru itu tidak merealisasikan janji-janji yang disebutkan di awal kontrak. Pada akhirnya kalian hanya akan keluar dari mulut singa dan masuk ke lubang buaya. HATI-HATI.

Itulah yang jadi alasan saya pada akhirnya memutuskan resign tanpa mempersiapkan pekerjaan yang baru. Prinsip soal Merencanakan Masa Depan yang selalu ditekankan oleh semua orang, tampaknya tidak pernah cocok untuk saya. Saya selalu melihat kenyataanya bahwa segala yang direncanakan belum tentu bisa terwujud. Katanya manusia hanya bisa berusaha dan Tuhan yang menentukan. Begitu banyak manusia yang telah menyusun apa yang mereka inginkan tetapi perjalanan kehidupan akan selalu menempatkan kita pada hal-hal di luar dugaan. Seperti misalnya, para politisi yang berlomba-lomba melakukan pencitraan politik dan strategi lainnya agar terpilih menjadi Presiden, pada akhirnya tetap akan kalah dengan mereka yang memang sudah ‘dikodratkan’ menjadi Presiden oleh alam semesta. Atau misalnya, banyak orang yang saya kenal waktu sekolah dulu menargetkan kehidupan mereka pada cita-cita mereka, pada kenyataannya jalan hidup memberi kesempatan untuk melakukan hal-hal lain sehingga tentu saja mereka jauh dari cita-cita mereka di awal. Jadi, kesimpulannya menurut saya mengenai masa depan adalah Masa Depan itu Tidak Pasti. Kau bisa saja berencana tentang banyak hal, tapi jangan berharap kalau semua pasti terwujud!

Begitu tidak pastinya masa depan, itu selalu saya rasakan setiap saat, begitu juga soal pekerjaan. Saya selalu berharap bisa mencintai pekerjaan saya, ternyata tidak bisa. Saya selalu berharap bisa memiliki pekerjaan yang menantang dan dinamis, ternyata tidak bisa. Saya selalu berharap punya atasan yang pintar dan bisa mengajarkan saya, ternyata tidak bisa. Saya selalu berharap kerja di dekat rumah agar terhindar dari macet, ternyata tidak bisa. Saya selalu berharap bisa naik gaji, ternyata tidak bisa. Saya selalu berharap tidak kena macet, sudah pasti tidak bisa. Saya selalu berharap memiliki rekan kerja yang asik, ternyata tidak bisa. Saya selalu berharap punya teman sepemikiran, ternyata tidak bisa. Saya selalu berharap segala yang saya inginkan terwujud, ternyata tidak bisa. Ketidak-bisaan segala hal menjadi nyata sesuai harapan saya yang pada akhirnya membuat saya muak pada segala hal yang terjadi di kehidupan saya. Saya merasa saya membutuhkan sebuah suntikan energi yang dapat menguatkan saya. Membuat saya bersemangat dalam menghadapi ketidak-pastian di dalam hidup ini. Beristirahat dari segala penat dan aktifitas, saya pikir adalah solusinya.

Saya memutuskan keluar kerja pada tanggal 5 Maret. Lucu sebenarnya. Sudah setahun belakangan saya mengajukan perpindahan atau mutasi ke lokasi kantor yang lebih dekat dengan saya. Selama setahun! Bisa banyangkan betapa lamanya saya menunggu keputusan dari HRD? Saya sudah tidak sanggup mengatasi kemacetan dengan bangun pagi dan kesabaran. Setiap hari saya nyaris telat dan telat banget masuk kantor. Saya sudah berusaha seperti yang atasan saya inginkan yaitu bangun lebih pagi untuk berangkat lebih pagi. Faktanya? Kalian tidak bisa memprediksi jalan toll dalam kota. Selalu ada kendala dan kemacetan adalah bagian dari perjalanan menuju kantor yang sangat lumrah. Melihat fakta itu harusnya menurut saya pihak perusahaan bisa mempertimbangkan lebih jauh mengenai untung-rugi bagi saya dan perusahaan kalau saya dimutasi ke kantor yang lebih dekat dengan rumah saya. Sayangya perusahaan tempat saya kerja itu tidak memikirkan sampai ke situ dan saya tidak pernah mengerti kalau mereka lebih memilih teman saya untuk di mutasi ke cabang yang dekat dengan rumah saya padahal sudah jelas saya yang mengajukkan lebih dulu. Dunia memang kejam bung!

Jadi, untuk apa mempertahankan perusahaan yang sudah jelas tidak memperhatikan saya? Lebih baik keluar dengan terhormat dan melepas rasa kecewa yang sudah saya pendam sejak lama. Bekerja itu ibadah, harus dijalani dengan bahagia. Kalau rasa itu sudah tidak ada, lebih baik dilepaskan saja. Akhirnya saya keluar dengan kelegaan luar biasa.

Saya langsung menyusun berbagai rencana untuk melakukan banyak hal selama menjadi pengangguran. Walaupun saya tidak punya pekerjaan kantoran, saya berharap saya tetap bisa produktif. Saya melanjutkan menulis novel, saya berolahraga, dan membaca buku. Semua bayangan itu sepertinya sungguh membuat saya bersemangat. Saya ingin menjadi sosok baru dengan menata kehidupan saya menjadi lebih baik, lebih sehat, dan tentu lebih pintar. Namun, lagi-lagi jangan pernah merencanakan masa depan. Semua rencana saya hanya ‘panas’ di awal. Semakin hari saya semakin malas dan bertambah malas. Novel saya juga stuck, saya tidak pernah bangun pagi dan parahnya saya hanya suka membeli buku tanpa membacanya satupun. Hampir setiap hari saya pergi ke Mall bersama mama. Beli ini itu tanpa pikir panjang karena banyak diskon yang menggoda saya. Semakin hari tabungan saya makin menipis.

Rencana saya untuk melakukan perjalanan ke Blitar, Malang, dan Surabaya sejak saya masih bekerja pun tampaknya tidak terealisasi. Mama yang saya ajak untuk teman seperjalanan, tidak memberi kepastian. Mama selalu beralasan tentang tanggung jawabnya di rumah yang membuat ia tidak mau pergi. Sedangkan saya terus memaksa untuk perjalanan ini karena saya begitu ingin melihat tiga kota itu.

Setelah cukup lama memaksa dan tepat satu bulan saya menjadi pengangguran, Mama akhirnya setuju akan rencana saya untuk melakukan perjalanan. Tepatnya setelah Pemilu tanggal 9 April, kami membeli tiket kereta ke Malang. Saya dengar dari teman-teman saya, kereta Matarmaja adalah yang paling murah harganya yaitu 65ribu. Tetapi, saya pergi dengan ibu-ibu bukan teman-teman saya yang masih muda. Mama tidak mau kereta murah karena alasan kenyamanan. Matarmaja memang murah, tapi sebagaimana kelas ekonomi meskipun AC tetap saja tidak nyaman menurut mama. Apalagi ini perjalanan panjang yaitu 15jam, mama tidak mau berlama-lama tersiksa di jalan.

Harga kereta Gajayana sangat jauh dari Matarmaja yaitu 405rb! Terlalu mahal bagi saya yang memang tidak terlalu punya banyak uang untuk perjalanan ini. Lagipula niat saya adalah backpackeran ala-ala anak-anak muda jaman sekarang, tapi bersama mama tampaknya rencana backpackeran saya gagal total. Mama akhirnya memilih kereta Majapahit untuk perjalanan pergi. 240rb tiket untuk satu orang dengan kelas Ekonomi AC kami berharap keretanya tidak jelek-jelek amat.