Jumat, 13 Maret 2015

Curhat Colongan

Cinta...

Apa sih cinta? Sampai detik ini saya juga enggak paham-paham amat sama yang namanya CINTA. Yang saya tahu kalau misalkan saya selalu mikirin orang itu terus-terusan, seneng kalau ngeliat doi ketawa gara-gara saya ngelucu, itu namanya cinta. Bener enggak sih? Saya juga enggak tahu. Tapi, yang saya bukan tipikal orang yang peduli orang lain bahagia dengan guyonan saya. Saya juga bukan tipikal orang yang suka mikirin orang lama-lama. Nah, kalau dua hal itu udah terjadi di dalam hidup saya, mungkin yah memang benar itu namanya cinta.

Cinta itu selalu datang disaat yang tidak terduga, tempat tak disangka, dengan siapa, bahkan cerita akhirnya selalu enggak bisa ditebak. Ada orang yang udah pacaran berabad-abad tapi ujung-ujungnya putus. Banyak juga yang pacaran baru sebulan dua bulan, langsung mantab menuju jenjang pernikahan. Hubungan antar manusia itu memang aneh. Jarang banget yang 1000% mulus-mulus aja. Pasti akan selalu ada konflik, drama, segala macam tetek bengek yang bikin jadi beda pendapat dan malah jadi senjata perpisahan atau justru malah jadi alat saling menerima. Pokoknya intinya cuma satu, hubungan cinta antara dua orang manusia itu aneh!

Ngomong-ngomong soal cinta antara dua anak manusia, terutama yang lawan jenis bukan yang sesama jenis, kendalanya banyak banget. Bener kayaknya kalau perempuan itu berasal dari planet Venus, laki-laki dari Mars. Beda banget sudut pandang, harus disatukan ke dalam sebuah hubungan, emang butuh kebesaran hati untuk saling menerima. Kadang cewek itu suka ngambek gak jelas di mata cowok, kadang juga cowok bloon banget gak paham kenapa cewek ngambek karena ngerasa kurang diperhatiin. Kadang cewek suka cemburu berlebihan karena saking takutnya kehilangan, kadang cowok kebingungan kenapa cewek mesti cemburu padahal udah dikasih semua password sosial media.

Curcol yah? Hehehe.

Yah ceritanya begitu. Saya ini orangnya mungkin gampang suka sama orang. Apalagi kalau lihat cowok keren, rapi jali, bersih, wangi, kayak agent Kingsman. Tapi, untuk urusan jatuh cinta betulan, yang sampe sering mikirin berjam-jam seseorang, saya susah banget. Kebanyakan berakhir sampai level suka-sukaan habis itu selesai, sama sekali enggak berbekas. Sayangnya kalau udah ngerasain klik sama seseorang, malah susah banget move on. Bahkan selebai-lebainya nganggep enggak bakalan bisa jatuh cinta lagi. Huuuffttt...

Padahal sebelumnya saya udah ngalamin yang namanya patah hati sepatah-patahnya. Tapi, tetap aja rasanya sama yang terakhir ini beda. Yah, mungkin karena sama yang sebelumnya, doi yang jelas salah, tapi sama yang sekarang saya yang dosa hehehe. Jadi di dalam lubuk hati ada perasaan ingin memperbaiki seperti semula. Tapi, apa daya doi enggak mau huuffttt.

Saya mungkin memang ahli dalam mencintai. Istilah lebainya nih, saya tipikal orang yang bisa memberikan hidup saya buat orang yang saya cinta. Bahkan bisa setia sampai enggak masuk akal. Saking setianya sering dibodohin. Tapi, ternyata urusan cinta yang saya bisa berikan ke pacar saya yang terakhir ini enggak cukup. Buat dia ada yang lebih penting dari soal kasih-kasih cinta kayak begitu. Terlebih lagi dalam hubungan pacaran.

Menurut doi, hal terpenting dalam hubungan pacaran adalah saling percaya. Itu doank cukup. What?! Buat saya ini aneh. Saya bukannya enggak percayaan sama doi, tapi saya cuma selalu 'kritis' terhadap apapun yang doi bilang. Tapi, ternyata kekritisan saya malah jadi bermakna saya enggak pernah percaya sama doi. Entah bahasa Inggris saya yang kurang bagus atau dia yang kurang paham, yang jelas selalu aja malah akhirnya berantem gara-gara saya selalu bertanya. Akhirnya berujung pada perpisahan. Dia cape sama saya dan putus. Udah gitu. Cepet prosesnya. Simple. Buat saya ini aneh. Buat dia itu masuk akal.

Sebelum-sebelumnya saya sih emang yang salah. Selalu gampangin doi. Blagu gitu ngerasanya doi cinta mati. Jadinya dikit-dikit putusin. Waktu itu belum sadar kesalahan saya. Pas udah putus beneran baru melek hahaha. Memang dasar manusia. Selalu aja punya kesadaran di akhir. Tapi, yah mau gimana lagi. Mungkin kalau enggak ada kejadian ini, saya akan selalu jadi orang yang sama. Cewek egois yang enggak tahu caranya memperlakukan pacar dengan baik dan benar :P

Cuma kalau lagi sendirian, sering banget masih kepikiran doi. Apa yah. Doi beda dari yang lain. Entah karena doi itu orang asing, jadi memperlakukan seseorang juga mungkin menurut adat kebiasaannya. Atau emang doi yang spesial buat saya. Ibaratnya kayak menemukan tutup botol yang pas. Saya merasa bahwa doi itu yang paling pas buat saya. Doi emang ganteng dan orang asing. Biasanya cewek-cewek Indonesia kepengen banget dapet orang asing biar anaknya lucu-lucu. Tapi, bukan karena itu saya merasa doi itu jawaban atas doa-doa saya. Doi itu apa yah. Kalau disebutin satu kata doank, doi itu "Melengkapi". Ehem ehem...

Doi lucu. Humoris. Leluconnya cerdas, enggak norak. Romantis, suka bikin puisi. Walaupun doi enggak bisa sama sekali bahasa Indonesia dan mengandalkan google translate yang sering ngaco, tapi doi usaha banget bikinin puisi buat saya tiap hari! Bayangin aja. Beda disini sama di negara doi 5 jam. Jadi doi kirimin pas disini menjelang subuh. Doi bilang doi pengen saya bangun tidur dengan perasaan seneng, bahagia ngeliat puisi dari dia. Duh unyu kan. Belum lagi, saya sama doi sama-sama rada gila, enggak jaim, dan hobi kirim-kiriman foto muka jelek dan bikin ilfeel. Hampir tiap saat doi punya waktu bebas, pasti akan telepon via LINE. Kalau waktu lebihnya banyak pasti Skype. Pokoknya sebisa mungkin doi mau bikin saya tetap nyaman pacaran sama doi walaupun doi jauh dan sibuknya segambreng. Doi tentara. Yap. Sering misi-misi begitu. Tapi, doi selalu inget saya walaupun lagi pegang senjata. Aaaahhhh.

Mungkin bagi banyak orang baca blog saya ini nantinya akan anggep saya ini makhluk super lebay yang baru begitu aja udah seneng. Mungkin ya, tapi entahlah. Buat saya hubungan saya sama doi yang dipisahkan ruang dan waktu, perbedaan budaya dan kebiasaan, sama-sama jelek bahasa Inggrisnya, malah jadi sesuatu yang berharga banget. Sayangnya yah lagi-lagi kalau dipikirin nyeselnya sampai ke ubun-ubun. Cuma apa daya mungkin memang sudah jalannya takdir. Kalau doi enggak tegas mutusin saya, mungkin sampai kapanpun saya enggak akan pernah belajar. Thanks Bitanem. Huuuffttt....

Yaudahlah yah sekian dulu sampah curcolnya. Kayaknya saya malah jadi makin enggak bisa tidur karena mikirin doi. Bye!

Tidak ada komentar: