Jumat, 21 Agustus 2015

Sayonara Bandung


Butuh waktu 6 hari euy untuk buat tulisan lanjutan haha. Maaf felas. Bukannya saya sengaja tapi memang waktunya yang padat banget. Seminggu ini saya pergi terus untuk casting dan interview. Maklumlah namanya juga pengangguran yang lagi berusaha cari kerja hihihi. Yaudah lanjut hari kedua di Bandung.

HARI KEDUA
Hmm, hari kedua di Bandung sebenernya sebentar banget! Karena dari pagi kita ngabisin waktu untuk leha-leha dan bersantai-santai di kamar hotel. Sayang bo kalau enggak dinikmati dulu hehehe. Kita leha-leha sampai jam 12 siang. Kegiatannya cuma nonton tv dan mandi. Nonton tv yang sebenernya bisa dilakukan di rumah entah kenapa kalau nontonnya di hotel jadi beda rasanya ahaha. Untuk sarapan, fasilitas hotelnya bener-bener enggak banget. Kalau biasanya makan di hotel kita datengin kafetarianya, ini pihak hotel yang anterin makanannya ke kamar tamu. Parah banget. Kayak hotel jaman baheula aja! Udah gitu sarapannya cuma nasi goreng kebanyakan kecap. Rasanya manis banget. Kata mama dan kakak saya sih enek, gak enak! Tapi, berhubung mah saya rakus, kata saya enak-enak aja hahaha.

Sambil makan kita juga nonton tv. Mama balik molor sampai jam 11 huaaahh. Kita check-out dari hotel jam setengah satu siang. Entah mau kemana, biarkan kaki melangkah aja hahaha. Tapi, kakak saya bilang pengen ke gedung sate. Katanya banyak banget makanan di daerah situ. Okelah menuju gedung sate. Kita nanya sama teteh resepsionis hotel angkotnya gimana. Teteh itu bilang naik angkot jurusan Ciroyom dari depan hotel. Yaudahlah itu kita nunggu depan hotel setengah jam. Seinget saya angkot Ciroyom itu enggak lewat depan hotel, tapi di deket jalur Cihampelas. Tapi, mama ngotot katanya lihat angkot Ciroyom disitu. Karena enggak kunjung datang juga, akhirnya kita jajan Cappuchino Cincau di warung sebelah kanan hotel. Saya tanya aja angkot Ciroyom lewat depan hotel gak. Ternyata enggak! Kita mesti jalan dulu sampai pertigaan. Kan! Mama enggak percaya sih!

Naik angkot kijang jurusan Ciroyom. Abangnya mukanya serem, saya tanya-tanya tentang Taman Jomblo dia jawab dengan jelas. Yah berarti doi enggak seserem tampangnya hahha. Tapi, betenya pas turun. Ongkos yang seharusnya 4 ribu, doi ngotot minta 5 ribu. Barulah ketahuan aslinya hiiiiihhh. Ternyata tuh abang memanfaatkan status kita sebagai turis domestik. Daripada ribut mama tambahin tuh 3 ribu perak. Huuuufftt.

Taman Lansia
Saya lupa turunnya dimana tapi yang jelas dekat pertigaan besar gitu. Kita jalan kaki menuju gedung sate dan olala langsung kelihatan Taman Lansia. Kita sendiri enggak berharap sampai ke taman ini hahaha.




Haha maaf felas. Kameranya enggak muat ambil satu gambar tulisan Taman Lansia. Harusnya ambil fotonya dari seberang. Berhubung jalanan ramai banget penuh pengendara motor dan mobil, mau nyebrang buat ambil foto doank kayaknya males banget. Jadilah gambar kepotong gini hahha. Gapapalah yah yang penting ada bukti kalau kita sampai kesini hihihi.



Kue Cubit dan Seblak Cisangkuy
Di sebelah Taman Lansia ada pasar Cisangkuy. Konon katanya banyak sekali jajanan khas Bandung disini. Ada kue cubit greentea dan seblak. Langsung aja deh kita beli semua hehee. Memang di Bekasi juga banyak yang jual kue cubit. Mama juga sering bikin seblak. Tapi, tetap aja beda rasanya kalau belinya di Bandung hehehe.


Ini dia kue cubitnya! Rasa Greentea dan Red Velvet setengah mateng yaiikkksss. Sebenernya saya sih enggak terlalu suka sama yang setengah mateng tapi berhubung bu bos (baca: kakak saya yang membiayai segala akomodasi dan jalan-jalan kita di Bandung) maunya yang setengah mateng yaudah diterima aja hahaha. Rasanya sih mirip yang original. Enggak ada rasa Greentea atau Red Velvetnya, cuma warnanya aja heboh hehe. Lagian kita juga enggak pakai topping apa-apa. Standart sih. Cuma pan ini kue cubit belinya di Bandung jadi bedalah teteup haha.






Nah di seberang tukang kue cubit ada yang jual Seblak. Ini tampang seblaknya. Rasanya? WOW enaaaakkk banget! Buatan mama emang enak tapi yang ini maknyuuusss boookk. Selain kerupuk dibasahin, seblaknya pakai variasi makaroni keriting. Jadinya tambah enak dan mengenyangkan. Cukup energi untuk jalan kaki keliling kota Bandung.

Kita makan sambil duduk-duduk di bangku dalam Taman Lansia. Disitu kita nanya-nanya soal Taman Jomblo sama tuh aa-aa. Tuh aa-aa ternyata asli Padang. Jadilah kita sebut dia Uda-Aa hahaha. Itu Uda-Aa bilang katanya Taman Jomblo dekat dari situ tapi yah jangan jalan kaki juga mesti naik angkot di dekat Gedung Sate. Terus dia juga bilang kalau mesti kudu wajib lihat Alun-Alun Kota Bandung.

Langsung kita jalan kaki menuju Gedung Sate. Disitu seperti biasa kita foto-foto dulu hehehe. Karena semuanya kepengen foto jadinya minta fotoin orang yang lagi foto-foto juga disitu hahaha.



Ini salah satu dari banyak foto kita di depan Gedung Sate. Tulisannya kepotong jadi EDUNG S/ ahahaha. Yaudah gapapalah ya yang penting bangunan gedungnya kelihatan hehehe.

Mencari Taman Jomblo
Ini adalah hal paling ngabisin waktu enggak penting! Bayangin aja kita bener-bener muterin Bandung dengan jalan kaki untuk cari taman ini! Nanya ke cewek yang lagi jalan dia bilang di bawah fly over. Kalau naik angkot putus-putus mendingan jalan kaki aja dan katanya deket tapi OMG fly overnya jauhhhhhhhhhhh bangetttttt dan kita enggak lihat tanda-tanda ada Taman Jomblo. Ini bener-bener perjuangan seorang jomblo menemukan taman tempat tinggalnya hhhuuuuaaahhh hiiikkksss. Sepanjang jalan kita tanya berbagai orang dan jawabannya sama di bawah fly over. Sampai akhirnya ketemu teteh muda dan dia bilang kalau Taman Jomblo di dekat Batos (Bandung Town Square). WHAAAATTTTSSS????!!!!! Itu sih Taman Pasupati yang kemarin kita datengin! Yang kotor banget tempatnya! HAHAHHAHAHAHA. Jadi itu Taman Jomblo? Pantes aja jomblo wong nongkrongnya disitu :P

Menuju Alun-Alun Kota Bandung
Perjuangan mencari Taman Jomblo yang ternyata Taman Pasupati benar-benar melelahkan. Kita jalan kaki berkilo-kilo demi taman yang kita udah lihat kemarin malam. Paraaahhh. Akhirnya kita langsung memutuskan naik angkot Kalapa-Ledeng diperempatan dan menuju Alun-Alun. Katanya Alun-Alun Bandung ini pusatnya Kota Bandung. Jantungnya Bandung. Kita buktikan sajalah.

Muter-muter akhrinya sampailah kita di terminal Kalapa. Ternyata mesti jalan kaki lagi dari terminal Kalapa menuju sebuah Masjid gede banget yang kelihatan dari terminal. Dibalik Masjid itulah Alun-Alun Kota Bandung menunggu kita. Gila bener ternyata jauh bangeeeettt jarak dari terminal ke Alun-Alun. Kita yang udah kecapean habis mesti beli air minum dulu dan beli cimol buat sekedar nyemil. Sayangnya cimolnya alot pisan. Bukan cimol itu sih tapi karet masuk frezeer hehehe.

Tapi, semua rasa lelah itu terbayarkan setelah melihat Alun-Alun Kota Bandung WOW banget!



Keren banget! Alun-Alunnya luas banget dan semua warga Bandung kayaknya tumpah ruah bersantai duduk-duduk di hamparan rumput sintetis. Seru banget! Nyesel kenapa kita enggak kesini dari kemaren. Dan di ruang bawah tanah terdapat kuliner kayak Batagor Kuah dan Mie Kocok. Rasanya hmmmm. Enggak enak hahaha.






Tempat Syuting Preman Pensiun
Kita baru tahu, alun-alun itu ternyata dekat Jl. Asia Afrika. Ih beneran deh nyesel banget enggak kesini duluan.


Kita di sini sebentar doank. Berhubung hari sudah sore banget dan kita mau beli oleh-oleh di Prima Rasa. Nunggu angkot disitu lama juga akhirnya memutuskan naik angkot sampai depan Prima Rasa. Sempet nyesek juga enggak coba bus tingkat. Konon bus tingkat di Bandung itu sering muncul di setiap episode Preman Pensiun dan kita enggak kepikiran untuk cari bus tingkat selama di Bandung. Jadi waktu bus tingkat lewat di jalan Asia Afrika waktu kita nunggu taksi mau ke Prima Rasa, kita cuma bisa dadahin doank bus tingkat itu, hiikkksss.

Dua hari di Bandung dengan segala rute tanpa rencana. Yah memang bukan pergi yang mendadak banget tapi memang kita enggak susun sama sekali rute mana aja yang akan kita datangi, atau tempat wisata apa aja di Bandung yang bakal kita lihat, bahkan kita enggak susun sama sekali jadwal kuliner, tapi semuanya terasa seru banget. Memang mungkin kalau sesuatu hal enggak di rencanakan terlalu muluk-muluk malah prosesnya lebih mengasyikan sebab semuanya tanpa ekspektasi. Kita hanya menjalani apa yang ada di depan mata kita. Atau mungkin bukan sekedar menikmati perjalanan tanpa rencana, tetapi karena daya tarik Bandung dengan segala pesonanya yang mampu membuat perjalanan tanpa arahpun terasa lebih bermakna. :) Sayonara Bandung.



Tidak ada komentar: